Pages

Tuesday, September 03, 2013

baby boy arrived @ our home

Haiii...

Baby boy telah lahir tanggal 12 Juli 2013 jam 09.35 dengan berat 3,20 kg dan panjang 51cm. Baby boy kita namakan Ryuvann Valerian Alexander.



Seperti yang uda pernah gw ceritain  di postingan sebelumnya, proses lahirannya emang uda  direncanain caesar. Tadinya gw prefer tanggal 17 Juli tapi pas kontrol tgl 3 juli n bilang mau tgl 17, dokternya sih oke cuma dia anjurin  sekitar tgl 10-15, tapi dia ga maksa n mau diliat lagi kondisi kandungannya saat kontrol minggu berikutnya. Selain itu gw disuru cek lab lagi. Di rumah laki gw n nyokap bilang lebih cepat lebih baik, tapi gw kebayang before n after prosesi operasi...rasanya kalo bisa tuh  ya diunduuur sejauh mungkin :P 

Tgl 10 kita balik lagi ke dokter dengan bawa hasil lab n langsung mutusin operasi tgl 12 Juli. Sempet khawatir karena ternyata HB gw rendah n dokternya bilang kalo ntar pas ngelahirin kekurangan darah, mesti transfusi. Besok paginya gw cerita ke nyokap kalo HB gw rendah, langsung nyokap ke pasar beli ati, ayam kampung n jambu merah. Seharian gw dicekokin makan ayam angkak, nyemilin ati lebih dari 10 bijii, n jus jambu sekitar 1 literan. Perut bener-bener full.

Besokannya tgl 12 Juli jam 06.30 kita ke RS Graha Kedoya. Sempet browsing beberapa bulan sebelum lahiran n banyak yg komen kalo rumah sakit ini kurang oke pelayanannya. Tapi berhubung dokternya cuma praktek di RS Graha Kedoya dan untungnya deket dari rumah, maka ya mau ga mau gw kudu lahiran di rumah sakit ini.Jam 06.45 uda sampai. Langsung ke lantai bagian ruang bersalin untuk memulai prosesi operasi....disuru ganti baju, pasang infus, rekam jantung, cukur bawah. Sementara itu, laki gw ngurus administrasi n kamar. Sebenernya rencananya gw mau ambil kelas 2, tapi gw bilang laki gw untuk tanya kelas 3 dulu aja, ntar kalo kelas 3 dibilang penuh baru upgrade kelas 2. Jadi kan sesuai tuh dengan yang kita mau. Soale biasa pan rumah sakit bilangnya kelas yang kita mauin penuh, biar kita upgrade ke kelas yang lebih tinggi lagi. Ternyata eh ternyataaa...bener aja KATANYA kelas 3 penuh, ya uda laki gw minta kelas 2 or mentok-mentok kelas 1. dan ternyata penuh juga booow kelas 2 ada tinggal 1 n itu uda di booking, padahal gw pernah nanya by phone katanya ga bisa booking kamar, di suruh dateng langsung aja pas mo lahiran *au deh nih mana yang bener* dan KATANYAAAA adanya tinggal kelas VIP & VVIP. Bujubuneeeng harga untuk VIP sekitar 25jt ++ & VVIP 30jt ++ ....sayang amat yak mending tuh duit segitu buat jalan-jalan ke luar negeri deh. Laki gw akhirnya malah ngotot pokoknya minta kelas 2 kalo ga ada ya kelas 3 aja, selain itu dia ga mau. Jadi tuh yaaa gw mo operasi gw blm tau dapet kamar yang mana...ckckck

Jam 08.30 gw uda siap n di masukin ke ruang tunggu operasi. Sebelumnya dokter anestesinya nyamperin n nanya-nanya gitu deh, n gw bilang waktu anak yang pertama gw di bius total soalnya waktu itu gw masih brasa sakit, jadi gw minta kalo bisa yang kali ini bius lokal aja. Jadwal operasi seharusnya jam 09.00 tapi dokter gw emang uda terkenal suka ngaret, jadi  lumayan nunggu lama. Pas dokternya uda dateng, gw di dorong ke ruang operasi, disuru pindah ke tempat tidur operasi, suruh duduk bungkuk sambil meluk bantal gitu deh...trus punggung bawah gw dusuntik di dua titik cuuuus...trus disuru tiduran n ga berapa lama kedua kaki gw baal. Lampu operasi diatas gw mulai dinyalain, dokter gw dateng n mulai lah perut gw di belek. Kali ini bener-bener gw sadar n ngrasain jalannya operasi, ga kayak waktu nglahirin aira, tau-tau gw sadar gw uda lg di jait. Jadi tuh ya, pas di belek itu gw berasa pinggang ke bawah gujlak-gujlak kayak lagi naek kapal yang terkena ombak gitu deh. Dan ga berapa lama gw denger suara tangisan bayi, ya ampuun seneng banget rasanya denger suara tangisan pertamanya, dan gw pun meneteskan air mata :) setelah bayinya di bersihin di unjukin ke gw sembari perut gw lagi di jait. Nah selama perut gw di jait nih mata rasanya beraaaaat banget pengen merem, tapi gw takut bablas ga bangun lagi hahahaha...jadinya gw paksain melek sampai selesai sambil ngliatin lampu terus n menanti kapaaan tuh lampu dimatiin *kan kalo di pelem2 kalo operasi kelar lampu yg diatas pala mati* Dokter anestesi sih sempet nyamperin gw n bilang tampang gw koq lesu banget trus gw jawab ngantuk, sama dia disuru tidur, tapi tetep aje gw ga mau takut bablas. hahaha norak ya gw

Setelah selesai gw di masukin ke ruang observasi sekitar setengah jam lah. Abis itu gw di dorong masuk kamar. Dan sodara-sodaraaaa yang katanya kelas 3 full, ternyata masih ada 3 tempat yang kosong plus 1 tempat yang hari itu orangnya mau keluar. O iya di rumah sakit ini tuh yah kelas 3 cuma ada 1 kamar (isi 6 orang), kelas 2 cuma ada 1 kamar (isi 3 orang), kelas 1 cuma ada 1 kamar (isi  2 orang) sisanya bertebaran kelas VIP & VVIP. Maksudnya apa ya.... ?? 

Nah kali ini gw juga berasa beda nih dgn wkt nglahirin aira, dulu abis operasi sekujur badan gw menggigil kedinginan tapi kali ini gw malah kepanasan padahal orang lain yang di kamar itu uda berasa kayak di kulkas :) Biasa lah abis melahirkan perut rasanya sakit entah sakit jaitannya or dalemnya. Pokoke campur aduk dah. Pas sabtu siangnya dokter gw visit, gw bilang sakit di sini *nunjuk perut bawah* kata dokternya "gpp itu rahimnya lagi mengecil, kan saya kasi obat pereda nyeri" Sayangnya gw ga perjelas lagi obatnya itu apa n kpn aja dikasinya. Emang sih ada obat pereda nyeri yg dimasukin lewat pan**t tapi gw kira tuh obat dikasi cuma kalo gw kesakitan doang soale susternya masukin kalo gw bilang kalo ga bilang ga dikasi tuh.Malah pernah gw bilang kalo gw berasa sakit, eh cuma dijawab "sebentar ya bu" n gw ditinggalkan begitu saja n tuh suster ga balik lage...berhubung sakitnya masih bisa ditahan, yawes gw ga panggil lagi...gw cuma berpikir yaaa maklumlaaah kelas tigaaa :P Tapi pas tengah maleeem...tuh sakit uda ga bisa diajak kompromi, sakitnya minta ampuun, kaki dilurusin perut sakit, kaki di tekuk meringkuk ga kalah sakitnya juga. Untungnya pasien yang depan gw manggil suster, jadi sekalian lah gw panggil n bilang kalo gw sakit banget sampe ga bisa tidur. Trus pan**t gw dimasukin tuh obat n barulah gw bisa tidur. 

Pas hari minggu malem, dokter gw visit lagi...gw bilang lagi kalo gw minta pereda nyeri.
Gw : dok saya minta obat pereda nyerinya yang tablet dimakan aja deh
Dokter : *sambil senyum* emang kenapa yang dimasukin ke pan**t ? itu lebih efektif loh menghilangkan nyerinya.
Gw : *dengan polosnya laporan* abis yang dari pan**t itu kan kalo saya berasa kesakitan dulu baru dikasi dok. saya maunya yang rutin aja kayak dulu dok. ga perlu nunggu sakit dulu"

Dokter : *mukanya kaget sambil ngliat ke arah suster yang dampingin dia* obat itu kan saya resepin 3xsehari loh sus.

Gw : *WHAAAT syoklah gw...gw berasa ga enak juga sama susternya* Eh..saya kira kalo sakit doang baru boleh dikasi obat itu. waduh sori sus saya ga tau....*padahal sih dalem hati rese niiih ternyata eh ternyataaa mungkin susternya pada males kali yeee masukin tuh obat ke pan**t tiap pasien, jadi mereka kasi kalo pasiennya minta doang. NGESELIIIN

Dokternya juga ga enak kali ya di depan pasien perpanjang masalah ini, jadi dia cuma negasin lagi ke susternya kalo tuh obat di kasi sesuai yang dia resepin.

Dan malemnya gw langsung dikasi obat itu tanpa perlu gw minta. trus besok paginya, senin, sama susternya disindir gini, "bu mau pake obatnya ga sebelum berasa sakit" Arrrrggggh...tapi tetep dengan muka tersenyum manis gw jawab "boleh sus"

Senin siangnya, dokter gw visit n bolehin gw pulang. Susternya ada yang basa basi sambil nyerahin formulir survei pelayanan rumah sakit bilang semoga puas dengan pelayanannya n ntar anak berikutnya kembali lagi ke rumah sakit itu lagi. Beeeuuh...gw jawab aja "saya mah ngikut dr adi aja. dimana dokter berada saya ikut"
Tinggal dokter gw dah sumringah gw jawab begitu malah dia balik nanya "kapan mau punya anak lagi?" *tepok jidat*

Oiya, obat pereda nyerinya sisa 5 biji gw bawa pulang. padahal dokter gw resepinnya 9 biji dengan pemakaian 3 x sehari untuk di pakai selama di rumah sakit *tepok jidat* Sedangkan buat di rumah, dokter gw resepin obat pereda nyeri berupa tablet.
Begitulah kisah gw di rumah sakit...dan total biaya yang dikeluarkan sebesar 17jetian.

6 comments:

Pucca said...

gua udah terima giftsetnya cyn, thank u yah :D
itu rs baru kan tapinya kurang oke emangnya ya? gua kirain oke karna dokter2 senior katanya banyak pindah kesitu dari siloam.
panggilannya ryu donk, kaya saint seiya :D

Cyntha said...

iya sama-sama viol ^_^
dokter2nya sih emang kebanyakan oke vi. Dokter gw jg pindahan dari siloam cuma mungkin pelayanan yg lainnya masih blm optimal kali ye :)

debby tondo said...

aduh paling sebel ya kalo pelayanannya dibedain karena kelasnya kaya kita gak bayar aja *_*

trus itu obatnya kemana jadinya? kok jumlahnya gak sesuai? kepo banget deh gue haha

Cyntha said...

obatnya sih sesuai deb 9 biji...cuman kan harusnya pas gw pulang uda ga sisa dong.wong dokter gw resepin 3x sehari dan gw pan di rumah sakit dari hari jumat sampai senin. tapi berhubung dikasinya kalo nunggu kesakitan, jadinya tuh obat masih ada sisa 5 bij pas gw keluar rumah sakit. Jadi selama di rumah sakit cuma dimasukin 4 biji.

Pinkbuble said...

Cyntha, bentar lagi giliran eke niiii ^^

Cyntha said...

@ elrica, ciayo el ^_^